…The First…

Salam hangat rekan-rekan,,,
Wah rasanya lama sekali saya tidak mengemudikan Blog saya ini,,,
Gara-garanya pasti bisa ditebak, yang pertama adalah malas, yang kedua adalah sok sibuk, dan yang ketiga yang paling pasti adalah karena modem yang tak ber pulsa,, :mrgreen:

sebenernya memang sengaja mau ngirit gak ngisi pulsa modem soalnya dari dulu pengen nabung buat beli nih kamera >> Canon EOS 1100D


kamera Canon 1100D incaran saya

Tapi ternyata kog ya lama amat mau nabung gak nutut-nutut dan gak betah hidup tanpa modem, hehehe…

Akhirnya yag terpaksa dengan uang yang seadanya, tak ada EOS 1100D, Nikon Coolpix S3300 pun jadi, modempun terisi. πŸ˜›


ini Nikon Coolpix S3300 saya, berwarna Gold πŸ˜€

Tepat pada tanggal 08-08-2012 saya berhasil membeliΒ Nikon Coolpix S3300 di toko Hartono. Senangnya,, karena dengan uang sebesar Rp 1.118.000,- Β saya mendapatkan Nikon Coolpix S3300 plusΒ banyak bonus, mulai dari free memory 4Gg, mini tripot, dan cardrider. Lumayan kan…

Nah,, sesampainya di rumah, bidikan pertama adalah emak saya, sambil membereskan kamera, eh emak saya menghampiri.


ini foto emak saya yang paling cantik

Dan bidikan kedua adalah ebes saya yang sedang mengaji.
Oh ya sedikit cerita masalah ebes nih. Awal mulanya saya mau beli kamera ini kan ijin sama kedua orang tua. Pas giliran bilang sama emak saya, emak saya langsung gak setuju, katanya masih inilah, gak pentinglah, itulah. Tapi pas kebetulan ebes saya datang, dan tau tentang hasrat saya ingin beli kamera, ternyata keinginan saya langsung disetujui, akhirnya emakpun ikutan setuju dah. heheh..


ini foto ebes saya yang sedang mengaji

Alhamdulillah,,,
setidaknya hasrat ingin punya kamera telah terkabul,
semoga suatu saat Canon EOS 1100D bisa jadi milik saya ya Allah,,
Amien…
πŸ˜€

Iklan

57 thoughts on “…The First…

  1. Wah pengin juga pengin DSLR tapi kok sayang yah uangnya yang masih pas-pasan buat beli DSLR hehe πŸ˜€
    Gak apa-apalah, kamera poketku juga masih berfungsi dengan baik πŸ™‚

  2. Hmm .. sayangnya udah terbeli kameranya. Seandainya aku jadi Atut, aku akan nabung lagi utk memperluas range harga kamera yg bisa terjangkau dg budget yg ada. Satu contoh, mungkin aku akan nabung sampe lagi sampai ada dana sekitar 1.8jt. Dengan duit segitu, aku akan bisa beli kamera Fuji S2950- sebuah kamera prosumer, meskipun versi jadul tapi kemampuannya sudah diatas kamera pocket yg cuma sekedar point and shoot saja. Dg pakai kamera prosumer, Atut akan bisa mengontrol fungsi kamera secara penuh, mengeksplorasinya bak kamera DSLR beneran. Jadi, saat udah punya duit utk bisa beli udah nggak (terlalu) gagap lagi sama guna tombol2 P/Av/Tv/M/C ataupun fungsi2 lainnya. Begitchu … *sambil benahin kacamata biar kelihatan sedikit intelek* πŸ˜›

      • sebenernya pake kacamata, tapi dipake pas nyetir tok- maklum mata minus. *wis tuwir soale* πŸ˜›
        Lagian, orang pake kacamata kan kesannya pinter, intelek. makanya pas kasi nasehat diatas dicantumkan kl aku sambil pake kacamata, biar dipercaya idenya πŸ˜› whahahahaha
        Btw, pertanyaan penting : kenapa harus Canon 1100D? (semoga jawabannya bukan karena harga :P)

      • wah semoganya gak makbul pak, emang sebenernya karena harga, aselinya sih pengen yang EOS 60D, tp brhubung harganya setinggi langit, jadinya ya… >.<

  3. 60D? kenapa harus 60D? apa ada alasan spesifik- karena fitur tertentu misalnya, yg menyebabkan Atut berminat utk meminang 60D ataupun 1100D? FYI, beli kamera DSLR itu = beli sistem lho. Taruhlah Atut udah punya duit 5jt, dengan asumsi harga 1100D tadi Rp. 4.85jt, maka jangan senang dulu sudah bisa meminangnya. Itu bak kita bisa beli motor tapi gak pakai helm πŸ˜› Apakah dg duit segitu kita nggak bisa mengeksplorasi kemampuan foto kira? Tentu saja bisa, bahkan amat sangat bisa. Tapi lagi2 bak naik motor tanpa helm, bisanya nggak jauh2 dari kos2an ke kampus aja. Mo kemana2 agak sulit. Nantinya akan kepentok pada saat tertentu yg mengharuskan kita punya pendukung naik motor tadi, spt helm, jaket, kaus tangan biar gak item etc .. etc πŸ˜€
    Kl aku pribadi, mungkin aku akan memilih utk meminang kamera prosumer dulu yg kemampuannya berada diatas kamera pocket tapi udah memiliki kemampuan spt DSLR- dengan limitasi beberapa hal tentunya, lalu mengasah kemampuan kita dalam mengambil foto memakai kamera prosumer tadi.
    Nanti saat dananya sudah benar2 terkumpul dan sudah cukup utk membeli DSLR incaran, kamera prosumer tadi bisa dilego utk nambah2 beli aksesories pendukung, atau dijadikan kamera secondary saat kita males bawa dslr yg berat banged itu.
    Btw, nggak tertarik utk beli kamera dg sistem mirrorless spt Olympus PEN, Sony NEX dkk?

    • iya emang kamera bagus jelek, hasilnya tergantung yang make, n ntah feelling aja pak sukanya DSLR, trutama yang ntu,,
      klo yg sony alfa, kmarin udah liat, tp gak tertarik pak, apa lagi harganya juga sama-sama mahal sama DSLR, hehehe, jadi ya masih tetap mengidolakan DSLR

      • hmm .. mengidolakan DSLR ya? coba aja kl udah kesampaian punya, you’ll see …… (terkadang) betapa ribetnya pelihara DSLR πŸ˜› *ribet lahir n batin, dalam artian lahir = berat n ribet, batin = duit :D*
        makanya kl aku skrg lagi kamera kedua yg cukup ringan utk dibawa kl pas bepergian misalnya, tapi cukup mumpuni dg kemampuan dslr. istriku mupengnya ke NEX5, sementara aku mupengnya ke Olympus PEN3 *curcol* πŸ˜›
        ….aarrrgghhhh … nabung .. nabung .. nabuunggg

  4. Ping-balik: Running Shoes and Skipping | Navigasi Kehidupan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s